Followers

BERI MANDAT KEPADA PRESIDEN SUPAYA UMMO BOLEH TERUS KE HADAPAN : IDRIS HARON


KUALA LUMPUR:  Semua anggota UMNO perlu memberi mandat sepenuhnya kepada presiden parti Datuk Seri Najib Tun Razak supaya parti itu boleh terus maju, kata anggota Majlis Tertinggi Datuk Seri Idris Haron.

Ketua Menteri Melaka berkata mandat yang diberi itu adalah penyelesaian terbaik bagi mengatasi permasalahan UMNO ketika ini supaya ia mampu menjadi parti yang kukuh bagi menempuh pilihan raya umum akan datang.

Beliau berkata anggota UMNO sebenarnya sudah tiada masa untuk berbincang dan melayan isu-isu yang diwujudkan akibat permainan persepsi sesetengah pihak.

"Kita memang harapkan suatu penyelesaian yang jitu dengan pemberian mandat penuh kepada presiden kerana kita tak boleh buang masa lagi, cabaran yang amat getir menanti kita seperti pilihan raya umum akan datang," katanya ketika ditemui pemberita di Pusat Dagangan Dunia Putra di sini pada Rabu bersempena Perhimpunan Agung UMNO.

Mengulas mengenai perhimpunan itu, Idris berkata perwakilan termasuk pemimpin tertinggi hingga ke peringkat akar umbi perlu menjadikan perhimpunan itu suatu ibadah untuk menjamin masa depan generasi seterusnya.

Beliau berkata perhimpunan itu perlu dilihat sebagai suatu wadah mencari persamaan mengecil perbezaan supaya UMNO dapat bergerak ke hadapan demi member kebaikan kepada generasi seterusnya.

"Semua perlu berbalik ke pangkal perjuangan UMNO itu sendiri membela nasib orang Melayu dan rakyat secara keseluruhannya, letakkan niat kita di sini kerana Allah.

"Apabila kita mengenal perhimpunan ini sebagai suatu ibadah unuk mencari kebaikan untuk anak cucu kita, saya yakin perhimpunan ini akan jadi ibadah dan hasilnya dirahmati Allah," katanya.- BERNAMA

1 comment:

  1. Jom kita renung renungkan....semoga Allah mengampuni kita seandai kita tersilap..

    ”Sesiapa yang diserahkan oleh Allah akan sesuatu urusan dari beberapa urusan pemerintahan kaum muslimin, lalu dia tidak mempedulikan tentang keperluan mereka, kesusahan dan penderitaan mereka, nescaya Allah tidak akan mempedulikan tentang keperluan, kesusahan dan penderitaannya di hari kiamat nanti.” (HR Abu Daud dan Tirmidzi)


    ”Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah SWT dan ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah SWT (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah SWT dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (QS An-Nisa: 59)

    Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah SWT. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah SWT akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan.” (Qs Shad: 26)

    Dari Aisyah ra. bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: adakah patut engkau memintakan kebebasan dari satu hukuman dari beberapa hukuman (yang diwajibkan) oleh Allah? Kemudian ia berdiri lalu berkhutbah, dan berkata: ‘Hai para manusia! Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu itu rusak/binasa dikarenakan apabila orang-orang yang mulia diantara mereka mencuri, mereka bebaskan. Tetapi, apabila orang yang lemah mencuri, mereka berikan kepadanya hukum’. (HR. Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasa’i, Abu Daud, Ahmad, Dariini, dan Ibnu Majah)

    ReplyDelete