WAJAR PENILAIAN SEMULA MENJADIKAN MESIR DESTINASI ILMU

Awal subuh pu3 terima berita dari adik di Mesir memaklumkan bahawa Morsi telah digulingkan dari jawatan dari jawatan Presiden mesir . Kerajaan diambil alih oleh Askar membentuk kerajaan sementara sehingga dibentuk kerajaan baru oleh Presiden Baru Mesir.

Demontrasi jalanan serta tindakan ganas sebahagian besar rakyat yang melakukannya. Walaupun sebilangan daripada rakyat Mesir menunjukkan mereka bencikan keganasan terhasil dalam demontrasi jalanan.

Kenapa hal begini terjadi? Pada pu3 sebelum ini... Mesir adalah negara pusat keilmuan. Di situlah juga Universiti Islam percuma Al-Azhar yang menjadi dambaan pencinta ilmu Islam untuk menjadi sebahagian warga pusat pendidikan itu.

Malangnya pada tahun-tahin akhir ini. Fenomena negatif yang tidak menunjukkan pun bahawa sebahagian rakyatnya adalah pengamal ilmu yang baik telah melakukan tindakan tidak menunjukkan ilmu yang dipelajari sebagai amalan harian mereka. Pada pandangan pu3.. ilmu hanyalah teori untuk pengikhtirafan semata. Ia hanya dijadikan cop upgrade kehidupan untuk dibanggakan. Kenapa pu3 berkata demikian?

Demontrasi jalanan. Lakukan rusuhan serta keganasan sehingga memusnahkan institusi kerajaan. Walhal negara Mesir membentuk kerajaan melalui pelaksanaan DEMOKRASI. Presiden.. dilantik melalui pilihanraya. Diundi oleh rakyat yang berkelayakan. Tetapi dijatuhkan dengan keganasan hanya kerana tidak berpuas hati. Adakah itu kaedah paling adil untuk membentuk satu kerajaan yang didambakan oleh setiap inci rakyat di Mesir?

Demokrasi dan demontrasi jalanan adalah perkara yang bertentangan. Orang yang bijak akan menilainya sebagai perkara yang berbeza dan tidak boleh dilaksanakan bersama.

Demokrasi ialah suatu bentuk kerajaan di mana kuasa menggubal undang-undang dan struktur kerajaan adalah ditentukan oleh rakyat. Dalam sistem demokrasi, undang-undang digubal sama ada oleh rakyat atau wakil yang dipilih oleh rakyat. Sebuah negara atau kerajaan yang mengamalkan sistem demokrasi adalah dipanggil negara atau kerajaaan yang demokratik.

Menurut Kamus Dewan, maksud demonstrasi dalam konteks ini merujuk kepada "Tunjuk perasaan dengan cara berkumpul beramai-ramai, berarak, dll. (Termasuk di dalamnya membuat kacau). Berdemonstrasi maksudnya menunjuk perasaan (kerana memprotes) dll." (Kamus Dewan, Edisi Keempat, m/s. 332 – Dewan Bahasa dan Pustaka) Maksud ini adalah jelas dan tepat sekali. Tidak setiap perhimpunan orang ramai dinamakan sebagai demonstrasi. Tidak dinamakan demonstrasi bagi perhimpunan adik-adik di sekolah rendah atau menengah setiap pagi sebelum masuk ke kelas sebagai demonstrasi. Demikian juga tidak dikatakan orang-orang yang berasak-asak di pasar sebagai demonstrasi. Ini kerana demonstrasi di sini maksudnya adalah tunjuk perasaan sebagai tanda protes, bukannya perhimpunan biasa-biasa yang sekadar berhimpun. 

Persoalannya, adakah demonstrasi merupakan salah satu sarana anjuran agama dalam menghadapi kesalahan dan keterlanjuran pemerintah? Adakah ia sebuah sarana dalam menyelesaikan permasalahan? Adakah ia wasilah menyuarakan ketidak-puasan hati? Adakah ia tempat yang diajarakan agama untuk melepaskan geram dan kebengangan? Apa hukum perlakuan demonstrasi di sisi agama? Apa keburukan di sebalik wajah palsu demonstrasi ini? Dari mana ajaran demonstrasi ini muncul sebenarnya? Apakah Islam tidak cukup dijadikan sebagai petunjuk dan solusi dalam menghadapi pelbagai masalah sehingga sarana demonstrasi digunakan secara meluas pada hari ini? Keburukan demonstrasi pun bukan main lagi kesannya. Tahukah anda bahawa ajaran demonstrasi ini datangnya dari ideologi Yahudi dan orang-orang fasiq? Ia menyelisihi sunnah nabi dalam berdakwah, memecah-belahkan perpaduan umat Islam, menimbulkan kekacauan dan ketakutan, menjadi faktor rosaknya harta benda awam, mengganggu jalan-jalan awam, membuka ruang kepada musuh-musuh Islam untuk mengambil kesempatan, menjadi medan membakar emosi dan menaikkan kemarahan yang hasilnya amat tercela sekali, mengganggu urusan orang awam, menyemarakkan perbalahan  bukan perpaduan, memperbesarkan permasalahan bukan menyelesaikannya, menyemarakkan provokasi dan kebencian bukan kasih-sayang, menggugat keamanan negara, mengganggu kestabilan pentadbiran, menyerupai syi'ar kaum khawarij, dan banyak lagi keburukan-keburukan demonstrasi yang lainnya yang jika tidak dibendung akan menimbulkan pelbagai bencana dan kerosakan baik kepada akhlak, masyarakat, pemikiran, agama, mahupun negara.

Kita ketepikan dulu perbincangan demontrasi dan demokrasi ini. Sebenarnya apa yang pu3 nak cerita pula adalah situasi di Mesir yang masih dijadikan lokasi anak-anak Malaysia yang menjadikannya pusat menjana ilmu. Adakah dalam suasana sekarang dalam tempoh 5 tahun ini sahaja sudah 2 kali tercetus keadaan tidak sihat.. mengancam keselamatan anak-anak Malaysia dan sudah pastilah bukan suatu yang dianggap sebagai lokasi yang aman lagi stabil.

Pu3 rasakan kerajaan Malaysia wajar melakukan penilaian sekali lagi untuk menjadikan Mesir sebagai antara negara yang digalakkan sebagai pusat menjana keilmuan. Bukan pu3 tidak mahu menerima atau mengetepikan kemasyhuran Mesir sebagai sebuah institusi ilmu Islam. Tetapi persekitaran yang sangat tidak sihat itu. (Tolong ketepikan dulu soal politik semasa membaca perenggan selepas  ini untuk dinilai)

Secara logiknya.. adakah kita mahu menghantar ahli keluarga yang menjadi kebanggaan keluarga ke tempat yang tidak selamat? Sering berlaku keganasan sehingga boleh mengundang kepada ancaman keselamatan mereka? Umpama kita mengangkat harta bernilai untuk dihumban ke dalam lahar gunung berapilah jawapannya. Anak-anak ini adalah pelapis dan penyambung sinambungan individu berilmu negara kita. Bukan pu3 nak mendoakan  mereka menerima musibah ( ciri ciri ancaman keselamatan sudah ditunjukkan kini)  tetapi keadaan tidak stabil di Mesir mengundang kerisauan pu3 dan mungkin segelintir individu lain.

Ok sekarang pu3 kaitkan pula pandangan pu3 berkaitan politik. Menurut info pu3 dapat dari sana. Sebahagian besar pelajar Malaysia mencaci rusuhan dan demontrasi jalanan yang berlaku. Agaknya aktiviti pembelajaran mereka terganggu atau lebih tepat terhenti. Pada yang tidak disajikan sejak kecil suasana ganas seperti ini.. mereka sudah pasti untuk pertama kalinya mengalami trauma dan penolakan kerana amalan demontrasi jalanan ini buka  budaya rakyat Malaysia yang bijak

Namun.. secara psikologinya. Jika fenomena demontrasi jalanan.. rusuhan.. ganas ini saban kali dihadapi oleh mereka. Suatu masa.. situasi ini akan diterima oleh otak mereka sebagai suatu amalan kehidupan untuk dikatakan penghidupan yang lebih baik kelak. Pu3 teringat semasa pu3 belajar. Konsep kebiasan yang dilakukan  oleh penyelidik keatas seekor anjing. Pelatih anjing berkenaan membunyikan loceng sebagai tanda masa untuk makan. Loceng dibunyikan makanan diletak di dalam piring yang disediakan. Kajian untuk melihat Reaksi anjing tersebut mengeluarkan air liur tanda sedia untuk makan. aktiviti ini dilakukan setiap masa sehingga akhirnya.. pelatih menguji anjing berkenaan denga  membunyikan loceng tanpa memasukkan makanan di piring tersebut. Anjing mengeluarkan air liurnya kerana sudah biasa dilatih bahawa makanan sudah disediakan.

Ok jahatker cerita pu3. Mungkin ada kata itu yang pu3 baca dan belajar. Bukan bukti ia akan terjadi.  Pu3 nak cerita pula yang pu3 lakukan. Untuk kucing-kucing pu3 di rumah. Plastik makanan kucing apabila dibuka akan menghasilkan  bunyi. Sejak kecil kucing pu3 sudah biasa mendengar bunyi  plastik dan tahu bahawa pu3 akan hidangkan mereka makanan. oleh kerana kucing-kucing pu3 sudah terlatih setiap kali bunyi plastik.. mereka akan mengeaw sedia menunggu di hadapa  piring mereka. Walau pun  mereka berada jauh dari kawasan makan. Setiap kali pu3 bunyikan plastik.. kesemua kucing pu3 akan berkejar ke piring makana  mereka. Kenapa perkara itu terjadi. Jawapannya latihan membentuk kebiasaan.

Pu3 faham. Mesti ada yang marah.. je apa pu3 kata manusia dan haiwan disamakan. Hakikatnya.. manusia memiliki penerimaan yang sama. Kerana itu untuk melariskan produk jualan. Iklan digunakan memujuk. Pada peringkat permulaan kemungkinan penolakan ke atas produk akan berlaku .. namun jika iklan tersebut dilihat dalam masa berturut-turut. Otak akan mencetus kepada tarikan ingin tahu dan berakhir kepada penerimaan pada produk berkenaan. Sebab itu kata orang tua. "Dari mana datangnya cinta. Dari mata turun ke hati"

Keadaan sama akan berlaku kepada pelajar yang saban waktu melihat suasana ganas. Walaupun pada peringkt mulanya mereka menolak sebagai suatu yang bukan kebiasaan mereka. Tetapi jika saban kali tercetus keganasan . Mereka akan akhirnya menjadikannya ia suatu kebiasaan.

Persoalan pu3 nak setiap rakan pembaca fikirkan. Adakah ini yang kita inginkan. Generasi yang mengamalkan keganasan sebagai budaya hidup mereka demi mencapai kepuasan diri mereka?  Jika itu terjadi.. ia samalah pusingan zaman barbarian iaitu kekuatan melalui rampasan sebagai platform menunjukkan kekuatan dan memiliki kekuasaan. Saat itu ilmu tidak berguna lagi kerana nafsu sudah menguasai setiap Inci otak dan akal fikiran.

Pada pandangan  pribadi pu3.. sikap sukakan keganasan adalah sikap yang hanya dimiliki oleh individu yang malas untuk berfikir. Lebih suka melayan emosi berbanding pengguanaan akal fikiran. 

Akhir sekali. Pu3 cadangkan. Kerajaan Malaysia wajar menilai semula penghantaran anak-anak Malaysia belajar di Mesir. Berpandukan faktor utama. KESELAMATAN.

Jangan mereka ini juga kelak menjadi sebahagian anak-anak malaysia yang sudah tersesat oleh Anwar Ibrahim beesama kuncu-kuncunya membudayakan  demontrasi jalanan sebagai jalan memiliki kuasa. adil konon tapi nak guna kekerasan memiliki sesuatu yang bukan milik sendiri! Munafik!

Comments